Pages

Diberdayakan oleh Blogger.

Kamis, 17 Maret 2016

Balada K dan Bibir Merah

Halooo..

Udah lama gak posting blog. Dan ini tulisan sebenernya uneg-uneg saya dari sebulan yang lalu.

Jadi ceritanya sekitar akhir Januari itu kantor lagi ada penilaian pegawai. Nah penilaian pegawai itu didasarkan kepada penilaian divisi. Dan masalahnya divisi tempat saya bernaung itu tahun 2015 dapet penilaian C!! CUKUP!!! Dari segala pengorbanan yang kami lakukan, dari segala pekerjaan dan kesalahan yang selalu ditujukan kepada kami, dari segala hina-dina dan caci-maki yang kami terima, we got score C!!

Akibatnya kepada penilaian individu kami. Dengan jumlah 18 orang yang dinilai untuk masa kerja sepanjang tahun 2015, susunan penilaian kami adalah: nilai M (Memuaskan) 3 orang, B (Baik) 11 orang, C (Cukup) 3 orang, dan K (Kurang) 1 orang. Nah, 3 orang C dan 1 orang K ini.. siapa yang akan dikorbankan?? Nilai C walaupun judulnya Cukup tapi tetep aja 3x nilai C means demosi. 1x nilai C aja bisa menghambat karir seseorang. Rata-rata syarat promosi di kantor gue adalah mendapatkan nilai minimal B dalam 2 tahun terakhir. Blah!

Di NGD ada 2 orang manager dan 1 orang manager yang statusnya masih PJS alias probation. Tentunya doi gak bisa dikorbankan dapet nilai C apalagi K. Akhirnya 2 orang manager tersisa mengajukan diri untuk dikorbankan. Kenapa manager yang berkorban? Alasannya sih karena manager level atasnya udah GM dan kemungkinan promosinya rendah. Beda dengan level analis dan asisten yang kemungkinan promosinya lebih tinggi. Tapi masalahnya niat baik si 2 manager ini untuk mengorbankan diri gak disambut oleh ex-GM (baca: bapaknya Tofu). Beliau punya pertimbangan sendiri siapa yang lebih pantas dapet nilai C dan K..

..dan..

..orang itu SAYA!!

..

Yeah! I got K!! K for 2015!! Woohoooo..!!!

K untuk cuti 3 bulan karena melahirkan!!!

K untuk absensi selama 9 bulan lainnya yang mana saya gak pernah dateng lewat dari jam 8, gak pernah TK, dan cuti hanya karena anak sakit!!!

K untuk ribuan aset yang udah diinput sepanjang tahun 2015!!!

K untuk ribuan pengecekan pengiriman ke seluruh Indonesia, yang mana saya harus cek satu per satu jumlah barangnya, berat/volumenya, tarifnya, jenis pengirimannya!!!

K untuk lembur-lembur saat weekend buat ngejar tumpukan kerjaan yang gak terurus selama cuti lahiran!!!

K untuk dateng pagi-pagi sampe kantor jam 7 supaya bisa kerja buru-buru, dan bisa pulang on time jam 5!!!

K untuk beberapa dokumen yang harus dibawa-bawa ke ruang laktasi supaya bisa ngirit waktu antara pumping dengan beresin kerjaan!!!

Dan yang terakhir.. K untuk Niqu yang udah ditinggal ibunya seharian kerja :(

Sedih? Gak usah ditanya. Dan sampai detik ini gak ada penjelasan apapun dari Beliau Bapake Tofu kenapa saya pantas mendapatkan nilai K. Bahkan saya tau penilaian ini setelah saya berhasil ngejebol jaringan email kantor. Gak perlu orang pinter buat ngejebol email mah, butuhnya orang licik.

Serasa disamber geledek saya cerita ke si Babeh by whatssap. Alhamdulillah si Babeh bisa menenangkan. Alhamdulillah doi gak ikutan emosi walaupun saya tau dia berharap banyak dari penilaian saya.

Penilaian K means gak dapet bonus.

Padahal kami sekeluarga mau jalan-jalan ke Ostrali bulan Mei nanti. Dan sampai sejauh ini kami baru beli tiket pesawat yang khilaf kami beli tahun lalu pake sisa bonus tahun lalu juga. Harusnya booking hotel, visa, beli ini-itu sama buat ini-itu di Ostrali pake duit bonus. Emang salah sih saya.. terlalu berharap sama sesuatu yang belum pasti.. terlalu berharap sama manusia.. padahal manusia itu seringnya mengecewakan!

Enggak lagi-lagi deh ngarep bonus tahun depan buat apa-apa. Kalo mau sesuatu ya nabung sendiri. Anggep aja bonus itu yaa.. bonus yang datengnya gak diarepin!

Terus gara-gara K, rasanya demotivasi. Rasanya pengen resign. Tapi akal sehat masih berbicara. Cari kerja gak gampang. Apalagi jaman sekarang di mana lay off terjadi di perusahaan besar sekalipun. Belom lagi utang yang masih bertumpuk. Apa kabar KPR? Apa kabar mobil? Apa kabar fleksi? Belom lagi biaya imunisasi Niqu.. Ya Allah, masih bisa makan minum, masih punya kerjaan, masih punya gaji, masih punya asuransi kesehatan aja saya masih ngeluh! Dan nikmat Tuhan manakah yang kamu dustakan..

Akhirnya saya memutuskan untuk bangkit dari keterpurukan. I need something to increase my mood. Dan pelampiasan saya adalah... LIPSTICK!!

Yaps!! Saya yang dulunya cuma pake bedak. Saya yang dandan cuma pas kondangan. Saya memutuskan untuk memakai lipstick warna merah menyala! Biar dicipok banteng sekalian!

Btw, saya mau ucapin terima kasih buat temen-temen satu divisi yang udah menyisihkan bonusnya buat saya. Sebenernya saya gak butuh diginiin karena saya yakin Allah pasti punya cara ngasih rezeki lewat pintu lain selain dari bonus. But I appreciate you all. Makasih buat kalian yang udah menganggap saya gak seharusnya dapet nilai K. Makasih buat kalian yang lebih tau saya gimana daripada Beliau Bapake Tofu. We're not deserve to get C. And noone in this division deserve to get K or C. None of us!!

Semoga divisi NGD selalu mendapat perlindungan Allah untuk tahun-tahun yang akan datang.

Minggu, 31 Januari 2016

Penggunaan Tisu Basah untuk Cebok Bayi (note to myself)

Udah lama gak posting, mumpung ada waktu, ada bahan yang mau ditulis, kebetulan Niqu lagi bobok kecapean abis main dan si Abang/Babeh lagi asik dengan bisnis barunya, jadi gak ada salahnya buka-buka kembali blog yang sudah beberapa bulan tak tersentuh *tsaaahh.

Btw, mulai sekarang panggilan si Abang resmi saya ganti jadi si Babeh karena tampilan dan wajah beliau saat ini lebih pas dipanggil si Babeh.

Baru-baru ini denger kabar dari temen kantor lamanya Babeh punya bayi perempuan yang kena infeksi saluran kemih. Nah lho! Kok bisa?? Saya sendiri baru kali ini baru denger bayi perempuan yang kena, biasanya bayi laki-laki yang berujung pada sunat dini. Katanya sih, akibat kebiasaan penggunaan tisu basah buat cebok si bayi pas buang air. Hmmm.. sebagai pengguna tisu basah kok kayaknya aku rodo ndak nrimo yo?!

Si Babeh sendiri belom ngobrol langsung sih sama temennya itu jadi gak tau detailnya gimana bisa tisu basah menyebabkan infeksi saluran kemih. Emang sih tisu basah itu pastinya ada campuran zat kimia. Tapi harusnya sebelum dipasarkan udah diteliti aman dong ya buat bayi. In my opinion sih sepertinya ada yang salah dengan cara penggunaannya.

Ini sebagai reminder buat saya ke depannya, dan buat anak cucu saya yang akan saya paksa buat baca wejangan-wejangan saya di blog ini. Penggunaan tisu basah sah-sah saja asal dengan batasan. Saya sendiri hanya menggunakan tisu basah dalam kondisi darurat, misalkan dalam perjalanan, atau sedang berada di tempat yang kondisi airnya kurang bagus. Untuk sehari-hari di rumah saya lebih suka menggunakan kapas yang dibasahi dengan air. Hal ini saya lakukan pada saat Niqu masih berusia 0-6 bulan. Setelah 6 bulan, Niqu dibiasakan cebok dan cuci tangan langsung di wastafel, lalu dikeringkan dengan handuk/tisu kering biasa. Pada saat cebok, harus benar-benar bersih dan dipastikan tidak ada kotoran yang masih tersisa. Setau saya, bayi perempuan juga mengalami keputihan seperti halnya wanita dewasa. Jadi ketika membersihkan alat vital bayi gak bisa tuh buru-buru asal cepet.

Jika dalam kondisi darurat dan harus menggunakan tisu basah, setelahnya harus dilap lagi dengan handuk/tisu kering. Hal ini untuk meminimalisir zat-zat kimia pada tisu basah yang nempel di bagian tubuh bayi yang habis dilap.

Membersihkan alat vital bayi juga harus pelan-pelan dan hati-hati. Jangan sampai menimbulkan luka. Orang yang membersihkan pun tangannya harus bersih dan kukunya gak boleh panjang. Mana tau kecakar atau gak sengaja kegaruk kasian bayinya.

Selain itu, pemakain pospak juga jangan terlalu lama. Kadang-kadang si ibu merasa kalau bayinya gak banyak pipis jadi pospaknya gak diganti-ganti padahal udah lama dipakenya :(
Sama halnya dengan pembalut dan pantyliner yang harus diganti beberapa jam sekali untuk mencegah keputihan dan kanker -walaupun haidnya sedikit- begitu juga dengan pospak. Niqu diganti pospaknya setiap 4-5 jam walaupun pipisnya sedikit. Kalo pas pake clodi biasanya agak lamaan dikit, kira-kira 5-6 jam sekali diganti, supaya gak pesing dan gak terlalu lembab. Terlalu lama menggunakan pospak/clodi juga gak baik buat bayi, bisa ruam popok dan infeksi saluran kemih.

Memang dalam hal mengurus bayi itu rempongnya minta ampun. Ada aja kejadian yang gak enak. Tapi hal itu bisa kita jadikan pelajaran untuk ke depannya bisa mengurus bayi dengan lebih baik lagi.

Pospak vs Popok Kain vs Clodi

Keluarga saya termasuk orang-orang yang tidak membiasakan anak-anaknya menggunakan pospak. Saya belajar dari ibu saya bahwa dengan memakaikan popok kain/celana langsung akan melatih anak merasakan sensasi buang air sejak dini. Hal inilah yang mencegah kebiasaan ngompol hingga si anak tumbuh besar. Ada juga yang beranggapan jika memakaikan pospak ke anak akan membuat anak tumbuh dengan kaki ngangkang. Tapi saya gak percaya sih sama hal ini.

Awalnya saya idealis gak mau pake pospak sama sekali tapi kenyataan berkata lain. Pospak amat sangat efektif digunakan pada saat bepergian dan di malam hari. Repot aja gitu kalo lagi jalan-jalan tiba-tiba Niqu pipis. Udah ngompolin yang gendong, terus kita juga mesti siapin sejumlah celana dan baju ganti yang banyak, itu belom termasuk sama baju ganti orang yang diompolin. Kalo malam.. awalnya beberapa minggu pertama saya masih menggunakan popok kain, sampe lama-lama saya stres sendiri karena udah siangnya gak bisa istirahat, malamnya juga kurang tidur. Lha kalo saya kecapean apa kabar ASI saya? Akhirnya ibu ngasih solusi buat makein pospak ke Niqu pada malam hari supaya Niqu gak perlu kebangun tengah malam karena risih sama pipisnya. Bayi tenang, ibu senang (karena bisa tidur).

Tapi ya tapiiiii.. pake pospak itu mahaaaalll.. Niqu aja yang cuma pake pospak pas malam sama pas lagi jalan-jalan aja bisa ngabisin 1 bungkus pospak isi 50 dalam sebulan. Gimana kalo Niqu pake pospak setiap hari setiap saat? Terus gak enaknya pake pospak, kadang-kadang baru dipakein pospak eh si Niqu pup. Baru pake langsung buang :(
Ini yang bikin pospak cepet abis. Boros :(

Baca-baca kepoin blog orang, saya mulai mengenal teknologi baru popok yang disebut dengan clodi alias cloth diaper. Clodi adalah popok kain yang bisa dicuci namun memiliki daya serap seperti pospak. Kalo pake popok kain biasa kan sekali pipis langsung ganti, sedangkan clodi bisa untuk berkali-kali pipis atau untuk pemakaian 5-6 jam atau lebih. Emang sih 1 buah clodi merk Indonesia yang kualitasnya lumayan harganya sekitar 70-80 ribu. Kalo mau made in China yang bagus harganya sekitar 100-200ribuan. Kalo merk US yang kualitasnya terkenal bagus harga bisa sampe 300-400ribuan. Itu baru 1 biji clodi. Cumaaaa karena clodi sifatnya washable jadi untuk jangka panjang bisa menghemat pengeluaran. Clodi ini modelnya macem-macem sesuai kebutuhan. Ada yang modelnya diaper cover, clodi pocket dengan kancing snap atau velcro, pull up pants buat yang bayinya sudah agak besar dan mulai pecicilan, swim diaper buat renang

Saya sendiri untuk sehari-hari menggunakan kombinasi antara popok kain/celana langsung, pospak, dan clodi. Sesudah mandi pagi hingga menjelang tidur malam, Niqu pake celana langsung, sedangkan untuk tidur malam sampai keesokan paginya sebelum dimandiin Niqu pake clodi. Kalau lagi jalan-jalan pakenya pospak aja biar cepet dan gak ribet. Berikut plus minus popok kain, pospak, dan clodi:

Popok Kain
+ murah
+ hemat, bisa dicuci dan dipakai lagi
+ membiasakan anak dengan sensasi buang air
+ mencegah kebiasaan ngompol

- sekali buang air harus langsung diganti
- butuh tenaga dan waktu buat nyuci
- gak efektif buat jalan-jalan keluar rumah
- bekas ompolan merembes ke mana-mana

Popok sekali pakai/pospak (pampers, dkk)
+ bisa untuk berkali-kali pipis
+ bisa digunakan 5-6 jam atau lebih, ada juga pospak khusus untuk malam hari
+ efektif dipakai di mana aja

- boros, sekali pakai langsung buang
- anak kebiasaan ngompol dan gak ngerasain sensasi buang air
- ke depannya agak susah melatih anak yang terbiasa dengan pospak supaya gak ngompol
- terlalu banyak sampah pospak bisa merusak lingkungan karena sifatnya tidak terurai

Clodi
+ bisa untuk berkali-kali pipis
+ bisa digunakan 5-6 jam atau lebih, clodi yang kualitasnya bagus bisa dipakai untuk malam hari
+ efektif dipakai di mana aja
+ murah
+ hemat, bisa dicuci dan dipakai lagi

- ribet nyucinya, harus pake detergen khusus
- kelamaan gak diganti bau besing
- lebih tebel dari pospak, bayi harus pakai celana dengan ukuran yang agak besar

Selasa, 18 Agustus 2015

Baby Blues Attack

Saya pikir dengan jangka waktu 1.5 tahun untuk hamil + 9 bulan hamil, dengan rentang waktu 2 tahunan nungguin Niqu hadir ke dunia saya gak bakalan kena baby blues. eh gak taunya kena juga >.<

Yang menyadari saya kena baby blues ini diri saya sendiri karena kejadiannya pas lagi gak ada orang di rumah. Itupun saya sadarnya baru sekarang-sekarang ini setelah ditanya temen rasanya jadi ibu, "eh kayaknya waktu itu gue kena baby blues deh, xixixixixi". Mungkin yaa.. mungkin saya kena baby blues tapi masih tahap ringan jadi gak terlalu gimana-gimana.

Saya mengalami baby blues di sebulan pertama setelah lahiran. Karena kondisi tongue tie yang dialamin Niqu menyebabkan saya berubah menjadi drama queen. Apalagi pas lagi gak ada orang, saya di rumah sendiri cuma berdua sama si mbok yang entah keberadaannya antara ada dan tiada, yaudah di kamar berlinang-linang air mata, mulut komat-kamit minta pertolongan Allah. Itu baru tongue tie, belom lagi kalo si Niqu nangis gak jelas maunya apa. Stres!

Puncak ke-stres-an saya, waktu itu udah gak tahan saking sakitnya nyusuin Niqu, saya udah gak mau nyusuin karena luka sayatan akibat tongue tie Niqu sudah tak tertahankan, si Niqu nangis gak jelas entah maunya nenen, digendong, atau.. entahlah.. akhirnya.. Niqu saya lempar ke kasur terus saya bentak, "Kamu maunya APA??!!" Padahal Niqu masih bayi merah, usianya belom ada sebulan. I was very mad and stressed at that time.
Niqu tentu saja menangis makin keras dan saya langsung merasa bersalah. Peluk Niqu sambil nangis-nangis terus akhirnya beraniin diri buat nyusuin Niqu sambil nahan sakit yang semoga deh bikin dosa-dosa saya diampunin Allah *amiin*.

Terus pernah juga tengah malem Niqu kebangun, nangis gak jelas juga. Saya udah terlalu lelah untuk bangun. Saya coba bangunin si Abang buat gantian ngurus Niqu karena sepertinya Niqu pipis *saya gak pakein pospak*. Biasanya kalo kebangun buat nidurin Niqu lagi mesti digendong-gendong sambil dinyanyiin. I didn't have energy left to do that. Sayangnya si Abang gak bangun-bangun aja dong padahal udah digebukin sambil teriak-teriak :(
Akhirnya saya memaksakan diri buat bangun. Ternyata Niqu gak pipis. Disusuin eh malah dimain-mainin yang makin bikin sakit, akhirnya.. Niqu saya cubit! Bener-bener itu spontan seakan-akan ada yang gerakkin saya buat nyubit. Abis dicubit Niqu diem dan nyusu dengan baik. Dan saya pun berlinangan air mata. Ngerasa bersalah sama Niqu karena anak itu sebenernya kan gak ngerti apa-apa. Terus kesel setengah mati sama si Abang yang tidurnya ngalahin kebo bunting.
Iya tau sih si Abang kerja, capek. Tapi ngurus anak seharian juga capek. Kalo kerja kantoran capek masih bisa istirahat, masih bisa makan, bisa ngobrol-ngobrol sama temen begosipan. Lha saya?! Boro-boro mau makan, mau tidur pun gak bisa karena perut keroncongan. Ngegendong bayi walaupun awal-awal beratnya cuma 3-4 kilo tetep aja lama-lama capek. Coba aja tuh bawa gula 4 kilo sejam dua jam apa gak gempor tuh tangan?! Saya cuma bisa makan, mandi, sama pompa ASI buat stok ketika si Niqu sedang tidur. Itupun saya mesti siap sedia kalo Niqu bangun. Ya kalo Niqu bangun, rewel, mau gak mau semua kegiatan dihentikan atau diselesaikan sesegera mungkin dengan terburu-buru. Emang enak?!

Satu-satunya hal yang menyadarkan saya dari serangan si baby blues ini adalah dengan mengingat Allah. Anak itu titipan Allah. Apalagi saya agak susah dapetnya mesti nunggu 2 tahun. Jadi harusnya saya bersyukur. Dulu aja saya nangis-nangis minta dikasih anak sama Allah, sekarang nangis-nangis ngurusinnya >.<

Self reminder kalo sewaktu-waktu saya kena baby blues  lagi untuk kehamilan berikutnya:
  1. Cari hiburan: nonton tv/film, dengerin musik/radio, baca buku, main games, kepoin socmed orang, belanja online minta bayarin suami (baca: si Abang) *MUAHAHAHAHAHAHAHA*.
  2. Dzikir, baca-baca doa, apapun yang mengingatkan diri sama Allah supaya inget anak itu adalah milik Allah yang harus dijaga dan diurus.
  3. Minta bantuan sama anggota keluarga yang lain, misal sama orang tua, adek, atau sodara yang laen buat ngurus si bayi, pokoknya asalkan mulutnya gak bawel ngata-ngatain. "Ini ibunya gimana sih?! Bla bla bla..". Boleh juga minta bantuan pembantu/baby sitter, tapi diusahakan gak terlalu sering dipegang mereka supaya gak jadi "anak pembantu".
  4. Jalan-jalan keluar rumah sama si bayi, misalkan ke mall. Daripada bosen di rumah terus yang ada nambah stres. Si bayi juga biar ada hiburan liat-liat sesuatu yang baru. Terus kalo laper makan di resto, bayarnya pake atm suami *MUAHAHAHAHAHAHAHA*.
  5. Mengkhayal nanti mau ngapain sama si bayi. Misalkan mau travelling keliling dunia. Bikin plan mau ke mana aja, kapan, terus browsing-browsing cari tau butuh biaya berapa, destinasi wisata yang bagus dan baby-able --> bahasa Inggris apa ini?? Atau bisa juga mengkhayal mau dandan cantik kembaran sama si bayi. Browsing-browsing baju couple ibu dan anak yang bagus, beli, terus minta bayarin suami "MUAHAHAHAHAHAHAHA*.
  6. SuamI FARDHU 'AIN hukumnya bantuin ngurus anak sepulang kantor dan pas lagi libur. Enak aja situ cuma mau bikinnya gak mau ngurusnya! Hamil, ngelahirin, baby blues sini yang ngerasain, situ?!

Jumat, 31 Juli 2015

Perjuangan Menyusui: Antara Air Mata dan Darah

Judul postingan ini sangat lebay apalagi kalo dikorelasiin sama menyusui. Emang selebay apa sih sampe nyusuin aja pake air mata dan darah? Yaaaahh, yang namanya nyusuin bayi, apalagi kalo ibunya keukeuh cuma mau ngasih ASI, ada aja segala cobaan buat pake sufor. Tapi karena si ibu masih idealis, dan Alhamdulillah RS Bunda pro-ASI dan ada konsultan laktasinya.

1. ASI yang keluar sedikit

Hal yang lumrah sebetulnya ibu melahirkan ASI-nya masih sedikit atau bahkan gak keluar sama sekali. Saya paham soal ini karena udah diedukasi sama konsultan laktasi rumah sakit. Tapi cobaan justru datang dari ibu saya sendiri yang ngebanding-bandingin sama doi waktu dulu. Nyokap udah keluar kolostrum (cairan awal ASI berwarna kuning yang kaya akan nutrisi yang diperlukan bayi) dari sebelum hamil. Pas melahirkan nyokap ASI-nya melimpah ruah, keluarnya mancur, sampe saya yang masih bayi muntah karena saking banyaknya. Beda banget sama saya yang kolostrumnya baru keluar menjelang lahiran, dan itupun harus dipencet dulu agak keras baru keluar setetes. Setelah melahirkan kolostrumnya agak banyak karena yang keluar beberapa tetes.

Terus saya dimarahin karena gak pernah perawatan payudara pas hamil, jarang makan sayur buah juga buat ngelancarin ASI. Tapi saya tetep keukeuh nyusuin Niqu walaupun yang keluar baru kolostrum dan jumlahnya masih dikit. Terus nyokap ngomel, doi gak mau cucunya kelaperan. Padahal nyokap udah dijelasin sama konsultan laktasi RS kalo newborn baby punya cadangan makanan sampe 72 jam setelah lahiran, lambungnya masih sebesar kacang, kebutuhan asupannya masih sedikit, jadi gak perlu takut kelaperan, bla bla bla. Tapi tetep aja saya dibanding-bandingin sama dirinya dulu karena ASI saya masih sedikit. "Ibu mah dulu begini, ibu mah dulu begitu."
Gimana gak sutris cobaaaa?? Orang baru lahiran, masih sakit pasca operasi apalagi pas obat biusnya udah ilang, mau duduk aja sakitnya minta ampun, ini malah diginiin??!! Sakitnya tuh di sini (unjuk bekas belekan caesar).

Alhamdulillah ya untungnya si Abang udah komitmen jadi ayah ASI yang baik. Sayanya dibikin hepi terus biar semangat nyusuin dan ASI yang keluar makin banyak. Dibeliin sushi, dan rasanya bisa makan sushi setelah 9 bulan puasa sushi itu maknyus alainyussss. Terus punggung dipijitin. Si Abang juga ngambil cuti seminggu dampingin terus istrinya. Dan usaha si Abang ini membuahkan hasil karena ASI saya mulai keluar sedikit-sedikit.

2. Tongue Tie

Minggu-minggu awal nyusuin Niqu adalah ujian terberat secara psikis dan fisik bagi saya. Niqu terlahir dengan kondisi tongue tie. Tongue tie adalah kondisi di mana tali lidah si bayi berada di bagian depan lidah sehingga lidah si bayi pendek dan tidak bisa memaksimalkan penggunaan lidahnya.

Sumber: BMJ-Tongue-Tie.jpg
Pada saat menyusu, bayi akan menggerakkan lidahnya pada puting si ibu untuk meminum ASI, dan karena gerakan lidah si bayi inilah yang mengeluarkan ASI dari tempatnya. Karena kondisi tongue tie, Niqu gak bisa memaksimalkan gerakan lidahnya. ASI yang keluar pun jadi cuma sedikit. Udah berjam-jam nyusu tapi Niqu seperti gak kenyang-kenyang. Apalagi kalo malem-malem rewel gak tidur-tidur. Siap-siap deh begadang.

Selain itu puting saya menunjukkan tanda-tanda lecet yang kemudian berubah menjadi luka seperti sayatan yang sakitnya maknyussss. Jujur saya mengalami ketakutan luar biasa setiap mau nyusuin Niqu. Satu-satunya hal yang menguatkan saya adalah rasa sayang saya sama Niqu apalagi kalo ngeliat Niqu nangis minta nenen. Setiap kali nyusuin saya pasti merintih nahan sakit sambil baca-baca doa supaya diringanin rasa sakitnya sama Allah.

Setelah konsul sana-sini, baca-baca artikel, nanya sama temen yang anakya tongue tie juga, satu-satunya solusi permasalahan tongue tie ini adalah dengan tindakan incisi pada bayi, alias tali lidahnya digunting!

Awalnya gak tega aja ngebayangin Niqu yang masih bayi merah digunting tali lidahnya. Tapi seorang teman bilang, dan hasil baca dari artikel-artikel juga, kalo mau incisi lebih cepat lebih baik. Karena makin besar si anak, rasa sakit pas incisi-nya makin berasa. Sebenernya dokternya Niqu bilang tongue tie ini bukan masalah selama bayi masih bisa menyusui dengan benar. Cuma lama-kelamaan tongue tie ini jadi masalah besar buat saya karena rasa sakit yang makin lama makin tak tertahankan. Luka pada puting semakin parah kayak abis disilet. Apalagi Niqu nenen bisa 2 jam lebih. Diem-diem saya nangis di kamar pas lagi gak ada orang. Nangis karena nahan sakit dan nangis karena ngerasa gagal jadi ibu buat Niqu. Saya nangis sambil minta maaf ke Niqu yang dibalas dengan tatapan polos Niqu *makin kejer nangisnya*.

Puncaknya di hari ketujuh pas lagi aqiqah, saya ngeliat ada darah di mulut Niqu yang ternyata darahnya berasal dari puting saya. Niqu juga rewel minta nenen dan saya udah kesakitan banget gak tahan buat nyusuin lagi. Akhirnya saya pompa ASI. Awalnya berhasil dan Niqu bisa minum ASI dengan puas sementara waktu. Tapi gak lama pas pompa lagi, ASI saya udah bercampur darah karena saking parahnya luka pada puting.

Kemudian diputuskanlah untuk incisi aja buat nyelesaiin persoalan tongue tie ini. Akhirnya di hari ke-10 dilakukanlah tindakan incisi ini di RS Bunda Margonda dengan biaya Rp 400 ribuan. Tadinya mau di KMC (Kemang Medical Center) yang udah fasih ngurusin persoalan tongue tie. Tapi masalahnya mahal biayanya lebih dari Rp 1juta, terus jauh, gak ada yang nganterin, sedangkan kalo mau nunggu weekend sayanya udah gak tahan *cengeng*. Kasian juga sama Niqu, nenen gak pernah puas. Jadinya diputusin di RS Bunda aja yang deket. Tadinya mau di hari ke-9 tindakannya, tapi karena di RS Bunda belom pernah ada kasus tongue tie, jadinya gak ada persiapan peralatan tindakannya. Dokternya mesti ambil dulu di RS Bunda Menteng, jadi baru bisa tindakan di keesokan harinya. Untung dokternya ini pernah praktek di KMC dan pernah nanganin kasus tongue tie juga, jadi saya gak khawatir tindakan incisi-nya bakalan gagal. Kalo sampe gagal kasian Niqu, dan kasian saya bisa sutris berat.

Pas hari tindakan incisi ini akan dilakukan saya dianter bapak ibu yang nyuri-nyuri waktu di sela-sela waktu istirahat ngajar. Eh ibu saya bukannya nemenin masuk ke ruangan dokternya malah kabur ke kantin. Katanya gak tega ngeliat dan gak tega denger tangisannya juga. Pada saat akan dimulai tindakan Niqu lagi bobok. Cuma pas dokter mulai masukin alat ke mulutnya dia mulai bangun dan nangis karena risih. Saya udah nguatin hati pas tali lidah Niqu mulai dipotong. Niqu nangis, tapi gak kejer, dan Alhamdulillah nangisnya gak lama. Abis dikasih obat sama dokternya dia anteng. Terus saya disuruh coba nyusuin. Dan itu rasanya much much MUCH BETTER!! Emang sih masih kerasa perih-perih sedikit karena putting saya kan masih luka. Sama dokter disuruh dibalurin ASI buat ngobatin lukanya. Dan bener loh cepet sembuh! ASI emang luar biasa!

After incisi, Niqu gak perlu waktu berjam-jam buat nyusu. Waktu awal-awal masih butuh waktu sekitar 1 jam sih buat nyusu karena mungkin Niqu masih adaptasi dengan kondisi lidahnya. Lama-lama waktu nyusunya berkurang jadi cuma setengah jam, dan sekarang paling cuma sekitar 15-20 menit nyusu.

Terus yang paling membuat ibunya bahagia adalah gak perlu nahan-nahan sakit lagi pas nyusuin, gak perlu pake drama nangis-nangis minta maaf sama si bayi, gak perlu stres ketakutan macem-macem. Sekarang menyusui bukan lagi aktivitas menyeramkan bagi saya.

3. Bayi kuning

Akibat ASI yang keluar awalnya masih sedikit dan kasus tongue tie, Niqu sempet kuning ketika usianya 4 hari. Harusnya di hari ke-4 itu Niqu udah boleh pulang ke rumah. Cuma karena pas dicek bilirubinnya naik, mau gak mau harus disinar selama 24 jam. Dan mau gak mau pula Niqu nyusu melalui dot, jadinya saya harus pompa ASI.

Sedih banget mesti pisah sama Niqu. Emang sih setidaknya saya dan Abang punya waktu istirahat buat ngegantiin malam-malam sebelumnya di mana kami begadang. Tapi tetep aja kepikiran sama Niqu. Tiap kali nganter ASI ke ruang perawatan bayi, saya selalu minta liat Niqu walaupun cuma semenit. Waktu itu mompa ASI selama 1 jam udah gantian payudara kanan dan kiri, tetep aja ASI yang keluar cuma 40 ml.


Alhamdulillah saya bisa menjaga komitmen saya sejak hamil buat ngasih ASI ke Niqu. Saya memaksa diri saya sendiri untuk gak ngasih sufor walaupun ada berbagai cobaan yang mesti dihadapi. Alhamdulillah punya suami yang semangat jadi ayah ASI. Alhamdulillah saya masih bisa menjaga kewarasan untuk membahagiakan diri sehingga ASI tetep keluar. Dan berkat rangsangan dari si Niqu yang konsisten nyusu setiap 2 atau 3 jam, jumlah ASI saya meningkat dan sekarang malah melimpah ruah sampe tumpe-tumpe.